Image

Seorang guru sufi bertanya kepada seorang muridnya yang sejak kebelakangan ini murung dan sedih. “Kenapa kamu sentiasa murung dan sedih. Bukankan banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?” si guru bertanya.

“Tuan, kebelakangan ini hidup saya penuh dengan masalah. Sukar bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tiada akhirnya” jawab si murid muda itu.

Si guru tersenyum. “Ambil segelas air dan dua genggam garam. Bawalah ke mari. Biar ku perbaiki keadaan hatimu itu”.
“Ambil segenggam garam dan masukkan ke dalam segelas air itu. Setelah itu, cuba kau minum airnya sedikit,” kata si guru

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini berkerut kerana minum air yang sangat masin.

“Bagaimana rasanya?” tanya si guru.

“Masin dan perutku menjadi mual,” jawab si murid dengan wajah yang masih berkerut.

Si guru tersenyum sekali lagi apabila melihat wajah muridnya yang berkerut kemasinan.

“Sekarang kau ikut aku”. Si guru membawa muridnya ke sebuah tasik berhampiran tempat mereka. “Ambil garam yang segenggam lagi itu dan taburkan ke tasik”.

Si murid menaburkan segenggam garam yang berbaki itu ke tasik tanpa bersuara. Rasa masin mulutnya belum hilang. Ingin rasanya diludahkan sahaja rasa masin dari mulutnya tetapi tidak dilakukannya. Rasa kurang sopan meludah di hadapan gurunya itu.

“Sekarang cuba kau minum air tasik itu,” kata si guru. Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air tasik itu, mengambil air tasik dan membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air tasik yang dingin dan segar mengalir ditekaknya, si guru bertanya, “Bagaimana rasanya, nak?”

“Segar…segar sekali tuan,”kata si murid mengelap bibirnya dengan tangan. Tentu sahaja tasik itu berasal dari aliran sumber air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah . Dan sudah pasti air tasik itu juga menghilangkan rasa masin yang tersisa dimulutnya.

“Masih adakah rasa garam yang kau taburkan tadi?” tanya si guru.

“Tidak sama sekali,” kata si murid sambil mengambil air dan meminumnya lagi. Si guru hanya tersenyum memerhatikannya, membiarkan muridnya itu meminum air tasik tersebut sepuas-puasnya.

“Nak” kata si guru setelah muridnya selesai minum. “Segala masalah dalam hidup ini seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segenggam garam.
“Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kau alami sepanjang hidupmu sudah ditakdirkan Allah, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap begitu, tidak berkurang, tidak bertambah”
“Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi , yang bebas dari penderitaan dan masalah”

Si murid terdiam mendengar kata-kata gurunya itu.

“Tetapi nak, rasa “masin” dari penderitaan yang dialami itu sangat bergantung dari besarnya “kalbu” (jiwa) yang menampungnya.  Jadi nak, supaya tidak terus menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikanlah kalbu dalam dadamu itu sebesar tasik” ujar si guru lagi.