Hari bahagia di klinik hari ini ..
dalam keluh kesah meneliti setiap kes, tekun mendengar keluahan derita jiwa pesakit, kadang kala geram dan marah mendengar cerita pasakit mama di sakit fizikal dan jiwa oleh pasangan dan orang orang yang mereka sayang..tapiii..kehadiran uncle yang sangat tua ini mengingatkan mama pada seseorang…

Uncle Benggali berjambang putih berserban ala Taliban yang sudah sangat uzur terbungkuk jalannya bertongkat masuk sendirian,berjalan kaki dari stesen bas ke mari.
Aduhh! mana sedara, mana anak anak?
Mereka semua sibuk jawabnya beralasan bila ditanya kenapa datangnya sendirian dalam uzur begini.

Walau dalam umur berusia platinum begini dia nampak masih petah berbicara, masih kuat dengarnya, masih terang matanya dan yang mama kagum giginya masih teguh dan tegap tersusun rapi walaupun tidak seputih biasa..dan permintaannya pun tidak payah
Nak minta injek Vitamin B boleh?..

No problem..
Selesai bertanya kabar hal ehwal dirinya .sebelum dia bangun beredar mama bagitau dia.
‘Uncle , rupa uncle mengingatkan saya pada arwah datuk saya.Mukannya sebiji cam uncle.Muka ala ala Benggali berserban Taliban..”

Dia senyum sambil mengesat matanya yang tiba tiba basah dengan kata kata mama.
Owh!maafkan mama kalau itu menggurishati?

Lega bila dia menjawab; ” terima kasih.. saya sangat sedey.Doktor serupa saya punya cucu juga”Sambil tangan diangkat ke dada sebagai tanda hormat.”Diaorang cakap doktor sangat baik dan saya tau doktor sangat baikhati”

Kali ini mata mama pula berkaca kaca.
Ya Allah moga kalau benar pujian itu hanya untukmu yang memberi Rahmat rasa kasih pesakit kepada mama..Syukur …

Teringat arwah tokwan yang dah lama pergi.Tokwan ,bapa kepada emak.
Tokwan yang rajin bercerita kisah nabi nabi dari kitab Jawinya, tokwan yang selalu mengajar mama tentang hidup ini,yang selalu membantu mama dengan tugasan sekolah kalau ada kelas kerjatangan sebab tokwan seorang tukangrumah sangat pandai mengukir, dia yang tolong ukirkan buah kelapa hingga jadi kepala monyet dan bantu mama buatkan model buaya dengan suratkabar basah yang digaulkan dengan gam kanji hingga kerjatangan mama diangkat terbaik di sekolah..Syyyhhh!jangan bagitau cikgu seni mama ya? ehehehe..

Teringat di saat akhir hayatnya tercungap dia mengejar ayam kampung yang lari masuk kedalam sawah bendang untuk disembelih bila mama balik kampung.
Ayam kampung yang disimpan hanya untuk dibuat gulai Mumbai resepi feberet nya yang kemudiannya menjadi feberet keluarga mama.
Innalillah untuk Tokwan, moga Tokwan bahgia disana.

Memori itu menjelma bila melihat Uncle ini..

Terima kasih Ya Tuhan atas kasih itu.