Dalam lama menunggu untuk berjumpa mama,Aci yang underweight ni masih sempat tersenyum bila di sapa mama.Sambil kedua tangannya diangkat kedada dia kemudiannya tunduk seolah-olah nak menyapu sebelah kaki mama yang terkeluar mengadap nya di sisi meja..walaupun mama tahu itu sebagai tanda hormat seperti yang selalu mama lihat dalam citer Hidustan tapi mama kurang senang di perlakukan begitu.Cepat-cepat mama bangun memengang lengannya memintanya duduk..

Seperti biasa walaupun sakitnya hanya sekadar demam dan selsema tapi sudah semestinya mama akan bertanya kabar akan dirinya.lagi-lagi pertama kali datang sepertinya.
datang dengan apa?Naik bas..tentunya berpeluh juga nak berjalan kaki dari stesen bas ke sini.Aci ni dah tua dah 77 umurnya..tapi masih lagi tegak dan kelihatan sihat selain demam sikit
Datang dengan siapa? sorang je.
Lorrr…Aci tinggal dengan siapa?Rupanya suaminya dah lama meninggal.Jadi sekarang tinggal berdua di rumah Felda bersama adik ‘jantan’nya spt katanya.

Yang bestnya bila tanya berapa umor adiknya?tahu apa jawabnya?ahahaha agak berbelit -belit :

“Adik saya aaaa 7tahun kemudian mari, saya aaaa 7 tawun dulu mari”..Haa congak la.berapa umo adiknya tu?

Jawapannya membuatkan mama tersenyum sepanjang hari tu…tAPI SEMPAT JUGA DIA NGUMPAT ADIKNYA TU

‘” Itu jantan aaa tarak guna punya orang, pinggan sendripun takmo cuci,badan saja besar.tahu makan tido saja”
Hari-hari dia masih pergi ambik upah menoreh buat getah skrap buat menampung hidup yang kais pagi makan sehari.Nak harapkan adik jantanya? Sori..malas!
Tapi apa boleh buat itu saja saudara merangkap kawan dan ‘musuh’ nya untuk buat peneman hidupnya yang masih bersisa.Tiada simpati tiada sapa lagi nak peduli.

Mujur Aci takambik hati dan menyusahkan hati dengan nasibnya..*mujur getah dah naik harga.