“Saya sangat sedih, saya kecil hati, saya rasa terabai dan tak dipeduli suami.Dia terlalu sibuk dengan kerja, bila malam dia keluar minum dengan kengkawan, saya di rumah di biar melayan anak dan ibubapanya dari pagi hingga ke malam.Nak berbual dengan saya pun payah.Saya rasa macam jadi kuli aje di rumah”

luah rasa hati isteri ini.Istilah kuli rasa macam menghina diri sangat kan ..kalau kita rasa bertugas menjadi suri di rumah sebagai permaisuri sebagai mana cita cita masa mula kawin dulu kan tak sangat rasa sedih begitu?Malah tentu rasa bangga dapat berbakti begitu…

Tapi sebagai manusia kadang kadang kita perlukan booster dos untuk kembalikan kebahagian itu…kita jadi cepat jemu dan kecewa bila timbul perasaan tidak dipedulikan oleh orang yang disayangi..kerja yang rutin itu menjadi beban..menjadi benci!

“Sekarang saya dah bawa diri ke rumah mak.Saya menunggu kalau kalau dia datang memujuk balik tapi dah dua hari di sini, dia telefon tanya kabar pun tidak.Sedihnya saya.”sayup sayup dengar keluahan si isteri ini melalui telefon..Ya la bergaduh pun tidak… mungkin suami yang tak sedar diri dengan isterinya yang sakit perasaan tu masih meneruskan rutin biasanya.

Itulah kita kadang kadang selalu terbawa bawa dengan cerita hindustan,nak ikut skrip cerita cinta yang digubah oleh pengarang yang mengikut ideanya begitulah idealnya menjadi isteri tanpa merujuk sejarah silam tentang isteri yang ditinggal pergi suami yang berjuang berperang yang entah mungkin tak kembali..suka mencari perbezaan dari persamaan suami kita dengan suami mithali orang lain..tanpa memegang prinsip hidup untuk memberi bakti sebagai seorang isteri, sebagai seorang ibu dan sebagai seorang anak ditempatnya sekarang.Akhirnya lebih banyak benci dan meluat menguasai diri.

Mungkin ada yang tidak bersetuju dengan pandangan mama tapi itu hak peribadi…tapi kalau dia yang meminta pendapat mama ini yang mama nasihatkan tempohari..

“Kamu pulanglah sendiri..kamu pergi dulupun dia tak suruh.Pulang minta maaf atas kekhilafan buat keputusan begini.Letih suami kamu bekerja mencari rezeki..membanting tulang buang keringat untuk menyuap rezeki anak, isteri dan ayahemaknya di rumah jahatkah sangatkah dia berbuat begitu?Kamu melayan nafsu jahat membenci suami…banyak mencari beza takbaik suami dengan suami oranglain.Berbincang dulu jangan buat keputusan sendiri.Yang kita lihat taksemestinya sama dengan yang kita ffikirkan.

Balik dan minta maaf dengannya..akan reda sakit hati kamu…Takkan jatuh nilai diri kamu kalau berbuat begitu.

Tahu tak bahawa kamu berada ditempat yang selesa menjadi seorang isteri yang duduk di rumah( mama dah lama ngidam nak jadi begitu),menunggu anak balik sekolah dan yang sentiasa dapat bersama anak-anak melayan kerenah mereka, yang dapat masakkan makanan feberet mereka,yang dapat menonton program feberet mereka dengan panduan kita…dan paling bagus berpeluang menjadi anak yang dapat berkhidmat kepada makdan ayah walaupun mertua..Bukan semua orang ada peluang begitu.(mamapun sangat mengharapkan peluang itu tapi jarak memisahkan)….Tapi jangan letak lebel kuli… itu menghina kerja kamu.. permaisuri lebih bernilai..cintai apa yang kamu lakukan…berusaha memberi tanpa harapkan ganjaran.Lebih bahagia kan?

Mama ingatkan dia nak marah bila mama tidak menyebelahinya dalam hal ini ketika itu tapi rupanya…..

“Terima kasih puan..nasihat puan membahgiakan saya kembali.Saya gembira sekarang dengan apa yang saya buat.Puan telah meletakkan kedudukan saya ditempat yang mulia.Saya bahagia” Suaranya kembali ceria ditalian beberapa bulan kemudiannya.