” Ibu tahu saya banyak buat perkara tak elok..tapi ibu diamkan saja.” cerita seorang guru muda berwajah hero bollywood yang belumpun disahkan dalam jawatan lagi.

Dia tinggal bersama ibu tuanya kerana tempat kerjanya dekat dengan rumah ibunya .Guru ini kononnya stress…. berperangai pelik…selalu berdiam diri di rumah , takmau bercakap dengan keluarga sejak habis belajar tempohari… fikir keluarganya terkena buatan orang.

Saya geram dan rasa benci bila di tugaskan di sekolah pendalaman kerana sejak belajar dulu saya biasa hidup di bandar besar yang malam malamnya penuh dengan hiburan dan keseronokan.Sejak itu bila saya rasa ketagih dengan hiburan itu saya akan ponteng tugas satu atau dua hari.saya akan ke KL berjumpa kawan kawan lama..ajak mereka lepak di kelab hiburan.Saya banyak mainkan perasaan pempuan , saya berjudi..ponteng menjadi jadi...tapi rupanya ponteng saya itu bila dikumpulkan dah menjadi beban pada saya ” konfesnya berterus terang sambil menunjukkan surat tunjuk sebab tidak hadir sekolah yang diberi oleh bossnya or dia akan dikenakan tindakkan disiplin oleh jabatannya.

“Perangai ponteng tugas ni berlarutan beberapa bulan tanpa di sedari ibu.Yelah saya keluar rumah kononya bekerja seperti biasa …bohong ibu saya berkursus jika saya tak balik rumah…Senang je helahnya… Tapi sejak ibu tinggalkan saya sendirian di rumah bila dia ke Mekah baru baru ini..hati saya tiba tiba berubah.Panggilan talifon dari ibu tiba tiba membuat saya tersedar dari kehidupan saya yang songsang selama ini...”

Ibu sentiasa mendoakan kamu nak” itu yang selalu ibunya katakan bila mereka berhubung sepanjang ibunya berada di sana melembutkan hatinya. Alhamdulillah …doa ibu di makhbulkan.

Kata kata ibunya membuatkan dia termenung panjang di masjid pada suatu hari.Termenung dia bermuhasabah tentang dirinya .Apakah masih ada jalan pulang ?…

Seorang ustaz menegurnya ketika dia berada dalam keadaan begitu.”Pasti kamu ada masaalah ya nak?..Teguran ustaz di masjid membuka ruang baru dalam kehidupannya…Rupanya masih ada jalan taubat untuknya.Puas rasanya setelah dapat dia meluahkan apa yang terbuku dihati selama ini.Tapi banyak cabarannya rupanya yang perlu dilalui untuk orang yang menjadi orang yang beriman.

Sejak itu dia merasakan banyak ujian yang menimpanya..dari kemalangan yang hampir meragut nyawanya hingga kepada berbagai penyakit yang datang bertimpa timpa, hingga status kerjanya pun tergugat sama . Sanggupkah dia…? Dia mencari kekuatan itu…

“Kadang kadang Allah ingin meletakkan kamu pada satu tahap yang baik tetapi mungkin amal kamu tidak mampu mencapainya …jadi Allah berikan ujian dan musibah supaya kamu bersabar agar dapat diberi ganjaran pahala atas kesabaran kamu …”