lazimnya seorang pemimpin atau ketua akan diberi makan di meja khas…tempat duduk yang khas..diberi hadiah yang khas untuknya bila merasmikan sesuatu…..kalau sakit ditempatkan di bilik yang khas untuk mereka…kalau nak PU atau BO pun di tandas yang khas?…

Tapi…salahkah kalau seorang pemimpin hanya mahu makan di meja yang biasa biasa saja, beratur mengambil makan bersama orang yang biasa biasa,makan dan minum seperti orang biasa biasa saja..kereta pun yang biasa biasa saja.duduk pun dihotel yang biasa biasa saja…Itu perbezaan yang diperhatikan semasa empat MB baru turun ke Ipoh baru baru ini…cerita seorang ketua pemuda dari parti luarbiasa.

Itu bezanya pemimpim yang biasa biasa dan pemimpin yang khas…berbeza pemimpin yang ikhlas memberi dengan pemimpin yang mengharap balas.

Tapi cuba baca petikan ayat ini…

Ayat 15-16 surah Hud yang berbunyi: Man kana yuridul haya wazinataha nuwaffi ilaihim a’maalahum fiha wahum fiha la yub khosun.(15) Ulaa’ikal ladzina laisa lahum fil aakhiroti illannar wa habitha maa shona’u fiha wabaa thiun maa kaanuu ya’malun. (16). Yang bermaksud: Siapa yang niat dengan amalnya hanya semata-mata keduniaan dan keindahannya maka Kami akan memberi kepada mereka semua amalnya dan mereka didunia tidak akan dikurangi (dirugikan).(15). Mereka itulah yang tidak mendapat diakirat kecuali api neraka, dan gugur semua amal mereka itu, bahkan palsu semua perbuatan mereka itu.(16).

Abdullah bin Haanif Al-inthoki berkata: Pada hari kiamat bila seseorang mengharap amalnya kepada Allah s.w.t. maka dijawab: Tidakkah Kami telah membayar tunai pahalamu, tidakkah Kami telah memberi tempat padamu dalam tiap majlis. tidakkah Kami telah angkatkan kamu sebagai pimpinan/ketua, tidakkah telah Kami murah (mudah)kan jualbelimu (yakni selalu dapat potongan harga jika membeli sesuatu) dan seterusnya.

-petikan dari Tanbihul ghafilin

Hayati lirik nyanyian Hijjaz ini..