cemerlang or malang?

2 Comments

Terkedu seketika membaca kisah yang terjadi kepada anak malang ini ………Sufiah Yusof yang suatu masa dahulu genius Math dan berjaya mendahului rakan sebayanya masuk University Oxford pada usia 13 tahun,berkahwin pada umur 19tahun ,menjanda setahun selepas itu dan sekarang menjadi teman so ‘sial’ menggemparkan kita umat Islam yang sememangnya masih gempar dengan kontrovesi film FITNA…dari cemerlang menjadi jalang.

Mungkin betul kecemerlangan akedemik tanpa makanan rohani menjerluskan manusia.Tidak suka berkongsi masalah dan suka mencari alternatif negatif adalah sifat segelintir remaja untuk menunjukkan pemberontakan emosi.Melepaskan stress ke jalan yang salah merosakkan diri.Apakah sikap ibubapa yang terlampau mendesak untuk membentuk anak cemerlang diawal usia telah mengganggu proses semulajadi anak ini mengecap keseronokan zaman kanak kanak hingga akhirnya tersilap langkah terjebak begini?.Mama amat risaukan akidah anak ini dan sayangkan kelebihan yang ada padanya.Kalau hidup di Kota London terlalu mencabar, kembalilah ke sini Sufiah…Mama percaya ramai kawan dan famili di sini yang bersedia membantu.Mungkin kelebihan Sufiah dibidang Math akan lebih dihargai dan diperlukan di sini.

Sama sama kita berdoa semoga Allah memberi peluang kedua kepada remaja ini kembali ke jalan yang betul.

Sufiah bersama keluarga(gambar 1) dan bersama suami yang dikahwini selama 13 bulan (gambar 2)

sufiah.jpgsufiah2.jpg

Tersungkur di lembah hina

LONDON: Dia dikenali sebagai kanak-kanak genius matematik dan mendapat tempat di Universiti Oxford ketika usianya baru 13 tahun.

Tetapi kini, satu-satunya perkara diminati Sufiah Yusuf ialah pendapatan diperolehnya dengan menjual tubuh.Kisah kehidupan terkini Sufiah itu didedahkan dalam laporan edisi online News of the World keluaran semalam.Menurut laporan itu, bagi Sufiah, penyelesaian matematik hariannya kini hanyalah menawarkan khidmat seks melalui Internet dengan bayaran 130 paun (RM845).Wanita berusia 23 tahun itu dianugerah kepintaran semula jadi dan menarik perhatian dunia kira-kira 10 tahun lalu dan sepatutnya kaya-raya ketika ini.Tetapi minggu lalu, kata laporan itu, dia menanggalkan pakaiannya untuk wartawan akhbar itu yang menyamar sebagai pelanggan di flet kos rendahnya.“Adakah anda sudah mahu memulakan setengah jam pertama?” tanya Sufiah sambil dia menari di atas katil dalam keadaan telanjang bulat.Dia memberitahu kepada wartawan itu apa yang boleh dia lakukan jika tawaran seks itu diterima.

Dengan menggunakan nama Shilpa Lee, bekas ‘bintang’ kanak-kanak itu mengiklankan khidmat seksnya di laman web pelacur dengan menggambarkannya sedia melayan pelanggan setiap hari dari dari jam 11 pagi hingga 8 malam.

Sufiah turut menggambarkan dirinya ‘amat seksi dan pelajar pintar’ yang gemar kepada lelaki lebih tua.

Seorang rakan lama yang melihat kejatuhannya sebagai kanak-kanak genius menyifatkan perkembangan Sufiah, yang ibunya berasal dari Malaysia, sebagai amat memilukan.

“Dengan kepintarannya, dia pasti boleh meraih pendapatan lumayan dengan pelbagai cara yang dimahukannya. Tetapi dia gagal mengawal hidupnya,” katanya.

Laporan News of the World itu juga menyifatkan kehidupan tidak menyebelahi Sufiah.

Pembabitan wanita itu dalam pelacuran di Salford, Manchester, adalah tragedi terbaru yang menimpa hidupnya sejak kegemilangannya ketika dia bergambar dengan topi graduan di depan wartawan di luar Kolej St Hilda yang berprestij.

Pendedahan akhbar itu berlaku serentak sewaktu bapanya, Farooq yang berasal dari Pakistan mula menjalani hukuman penjara kerana mencabul dua gadis berusia 15 tahun ketika memberi mereka tuisyen matematik.

Sebenarnya, Farooq yang menjadi segala punca kepada masalah yang dihadapi Sufiah, malah sejak dia lulus matematik pada peringkat A-Level yang diperlukan untuk membolehkannya memasuki Oxford pada usia 12 tahun.

Sufiah menjalani disiplin yang ketat diterapkan bapanya serta dipaksa bermain tenis bersungguh-sungguh.

Rutin itu begitu berkesan hingga membolehkan Sufiah menduduki tempat kelapan senarai pemain wanita bawah 21 tahun.

Tetapi selepas tiga tahun di Oxford, polis melancarkan gerakan besar-besaran untuk mencari Sufiah yang ketika itu berusia 15 tahun, selepas dia melarikan diri daripada keluarganya.

Farooq bermati-matan mendakwa Sufiah diculik dan dipengaruhi satu pertubuhan yang berusaha mencari punca kepintarannya.

Bagaimanapun, Sufiah menghantar e-mel kepada keluarganya dengan menyifatkan kehidupan bersama bapanya seperti ‘neraka’.

Satu mesej yang dihantar kepada adiknya berbunyi: “Saya sudah tidak dapat menahan pencabulan fizikal dan emosi yang saya lalui selama 15 tahun. Anda tahu apa yang saya maksudkan.”

Sufiah hilang dua minggu sebelum ditemui di sebuah kafe Internet di Bournemouth, tempat dia bekerja sebagai pelayan hotel.

Dia enggan kembali semula kepada keluarganya, sebaliknya diletakkan di bawah jagaan khidmat kebajikan.

Kemudian terbongkar kisah Farooq dipenjara tiga tahun pada 1992 kerana terbabit dalam penipuan wang berjumlah 1.5 juta paun (RM9.75 juta). Sebelum itu, pada usia 19 tahun, dia pernah dihantar menjalani pemulihan akhlak kerana terbabit dalam penipuan berjumlah 100,000 paun (RM650,000).

Selepas bebas daripada kawalan bapanya, Sufiah kembali ke Oxford untuk menamatkan pengajian tahun akhirnya dalam Ijazah Sarjana Matematik.

Tetapi dia lebih pentingkan untuk menghiburkan dirinya dan gagal menamatkan kursus itu selepas berkenalan dengan peguam pelatih, Jonathan Marshall.

Mereka berkahwin pada 2004 ketika Sufiah berusia 19 tahun dan Jonathan, 24. Namun, hubungan dengan keluarganya terus tegang.

Walaupun diundang, ibu bapa Sufiah dan saudara kandungnya yang lain tidak hadir.

Impiannya untuk hidup bahagia dengan Jonathan berkecai apabila mereka bercerai setahun kemudian.

Kini, wanita itu menjalani kehidupan di flet terbabit dengan menjual tubuhnya untuk membayar sewa.

Sufiah bertemu dengan wakil akhbar itu yang menyamar sebagai pelanggan di laluan masuk ke fletnya dengan hanya memakai skirt pendek, but kulit dan baju-T.

Dengan membawa tiga telefon bimbit, dia ketawa dan berjenaka sambil memimpin ‘pelanggan’ ke apartmen kecilnya.

Sebuah katil tersedia di ruang tamu. Sufiah memberitahu lelaki berkenaan, harganya 130 paun (RM845) sejam dan menawarkannya segelas air sebelum memasang muzik menerusi radio kecil murah dan dengan gementar, menanggalkan skirt serta baju-T.

Sufiah kemudian melucutkan seluar dalamnya dan menari di atas katil. Dia memberitahu wartawan terbabit bahawa dia melakukan seks dengan kondom dan seks oral tanpa perlindungan.

Selepas wartawan itu memberikan alasannya, Sufiah membuatnya terus bercakap dengan berkata, dia masih belajar untuk mendapatkan ijazah sarjana dalam bidang ekonomi menerusi kursus separuh masa selama dua tahun di London.

Pernah disifatkan ibu bapanya sebagai anak yang baik, Sufiah bekerja sendiri tanpa keselamatan atau perlindungan fizikal.

Sufiah yang kelihatan girang tidak menunjukkan sebarang tanda kesedihan mengenai nasib bapanya yang mula menjalani hukuman penjara sehari sebelum itu.

Farooq, 50, dihukum penjara 18 bulan oleh mahkamah di Conventry kerana meraba dua pelajar perempuan berusia 15 tahun.

Mahkamah diberitahu bagaimana Farooq, Mei lalu, tiba di rumah seorang mangsanya itu untuk memberi tuisyen matematik.

Dia mula berbisik pada telinga pelajar itu dan mencium rambut serta pipinya. Dia juga meraba payu dara pelajar itu sambil memujinya dengan berkata pelajar itu pintar dan cantik sebelum meletakkan tangannya pada paha pelajar berkenaan.

Peguam Farooq, Tim Hannam berkata: “Selepas ini, dia tidak akan dibenarkan mengajar dan sebarang harapan untuk memperoleh pendapatan tinggi menerusi teknik pengajarannya yang diasaskannya hingga terbukti kejayaannya, sudah hancur. Reputasinya sudah musnah.”

Kini, jelas, si anak yang melarikan diri daripada teknik belajar yang ketat dan keras, sudah hampir musnah.

Seorang rakannya berkata semalam: “Sufiah mengalami terlalu banyak tragedi dalam hidupnya.

“Saya berharap dia mampu keluar daripada kehidupan dilaluinya ketika ini. Dia orang baik dan sepatutnya memperoleh satu kehidupan lebih baik daripada ini. Anugerah semula jadi yang dimilikinya membawa kecelakaan pada dirinya,” katanya.

pedoman pada yang tinggal…

Leave a comment

Lagu ini sebagai pedoman untuk kita yang tinggal……….Ayuh hayati liriknya sungguh  menginsafkan..Antara lagu terbaik Hijjaz.Terima kasih Hijjaz!

hanya kenangan…

3 Comments

Maklong Nab pergi pada  usia 74 tahun, meninggalkan kami dengan kenangan indah untuk dikongsi bersama.

Emak masih  belum hilang sedihnya.Mereka memang rapat adik beradik..begitu juga mama ,kehadiran maklong sentiasa memberi kekuatan yang tak terlihat…Bila berkesempatan pulang bercuti mama sekeluarga dan adik adik  serta anak anak akan berrombongan ke rumahnya yang  agak sunyi dalam kebun getah di hujung kampung.Anak anak akan berebut mencari biji getah di sekitar  rumah Maklong…Kami akan bawakan lauk pauk untuk dimasak  beramai ramai sementara Maklong dengan senyum yang tak lekang dibibir akan memetik ulam ulaman disekeliling kampung,pucuk cemumark,pucuk paku,pucuk ubi..termasuk mencari rebung kegemaran mama..untuk dicicah dengan sambal belacan dan ikan tamban kering goreng serta gulai cair ikan kembung sudah kecur air liur dibuatnya…pastu maklong tak lupa memetik limau balinya yang manis berulas merah dicicah garam belacan(i.e kuah rojak) selepas itu.Maklong takpernah kedekut dengan rezekinya yang sedikit..Kehadiran anak anak mama selalu menjadi perhatiannya…terutamanya Along yang agak manja .

November sebelum kematian Tok,maklong menjadi penunggu setia, menjaga  emaknya bersama anak anak tok yang lain.Kini..Maklong pula pergi.

Gambar bawah:  Maklong Nab yang selalu tersenyum menunggu emaknya yang sakit..

long-jaga-tok.jpg

Semasa program sunathon berlangsung di tempat mama pada bulan Disember lepas; meriah keluarga dari Kedah termasuk maklong datang memberi sokongan .Inilah  kali terakhir maklong datang ke rumah…

Kelihatan maklong (berserkup biru),ayah,kakTam(my sepupu) dan Ida(my helper) membantu di dapur menyediakan juadah bihun goreng,pulut kuning dan gulai ayam serta rendang kicap daging untuk menyambut anak anak medic; kengkawan Along dari CUCMS sehari sebelum berlangsung sunathon.Maklong ceria sambil mengupas bawang walaupun pedih berair matanya tapi mengenangkan cucu saudaranya, Along gemarkan masakan ini maklong tak kering tangan membantu di dapur.

dsc02584.jpg

Maklong Nab (berserkup biru no3 dari kiri)) ramah melayan ibu angkat pelajar CUCMS di rumah mama.

dsc02638.jpg

Gambar bawah; Maklong (bertudung labuh hijau,4 dari kanan)memberi sokongan pada Mat Huzaid dan Aiman yang bersunat pada hari tersebut

matsunat.jpg

Kini maklong tiada lagi…Mama berpeluang memandikan jenazah Maklong untuk kali terakhir, menkafankannya serta mengiringinya hingga ke lianglahat.Zam menghantar maklong hingga ke dalam liang lahat.Kami pulang selepas selesai maklong ditalkinkan.Padamu…Maklong….. semoga bahagia di sana sehingga hari kebangkitan nanti .Pada anak anak, mama abadikan kisah maklong di sini supaya menjadi kenangan kepada keluarga kita hingga akhir hayat nanti.

di panggil pergi..

2 Comments

mama renung lama lama wajah itu..pucat dengan mata tertutup rapat .mama tatap mukanya tenang ,ada sedikit tanda lebam di dadanya(mungkin kesan CPR )..terbaring kaku sekujur tubuh Maklong Nab di atas katil besi itu,emak saudara mama sebelah mak,satu satunya saudara perempuan mak…. pergi mengejut membuatkan emak longlai seketika.

Maafkan anak saudaramu ini maklong..genap sebulan yang lalu bila maklong dimasukkan kedalam wad akibat serang jantung mama tak sempat balik menziarahinya .Hanya telepon pada Kak Cik (Panggilan mama pada anak pempuan bungsunya yang bergelar ustazah) yang menemaninya dalam wad …bertanya kabar semasa maklong dirawat.Kabarnya maklong dah sihat..

Selama dua hari berturut turut sebelum kematian maklong, adik Zaharah dan emak menziarahinya……masih sihat. .Adik Zaharah dan emak yang pergi atas urusan pembahagian tanah pusaka masih ramah bercerita tentang jirannya mati mengejut akibat serangan jantung.Berhasrat nak buat umrah sekali lagi kalau tanah pusaka pemberian Tokwan di tepi PLUS tu laku dijual.Cuma adik Zaharah takperasan sangat kenapa cop jari MakLong takmau lekat dakwatnya di ibujarinya walaupun jenuh ditekan tekan atas stamp pad yang baru dibeli ayah tu berkali kali.Try jari mak.try jari Kakcik boleh pulak.

Tup tup pagi Isnin itu, 24hb Mac 2008 dalam sibuk mama melayan patient di klinik, adik Zaharah telepon mama, memaklumkan yang Maklong sedang menggeletar kesejukan di dalam wad .penat dan muntah muntah…katanya kena masuk Cardiac wad tapi entah kenapa di tempatkan di wad perubatan biasa…mungkin wad CICU sesak dengan patient fikir mama bersangka baik?Insyaallah segalanya mungkin akan ditangani dengan baik oleh doktor dan misi didalam wad…itu doa mama dan juga hasrat semua saudara mara.

Ini cerita Kakcik yang menjaga maklong sejak dimasukkan dalam wad.

Pagi tu selesai bersarapan maklong duduk diatas tangga dalam umahnya nun jauh di pendalaman.~40km dari spital..mengurut dada ;”penat”, katanya.Mengetahui yang emaknya ada penyakit jantung tanpa berlengah anak anaknya termasuk Kakcik terus kejarkannya ke kecemasan hospital yang terletak di depan jalan masuk ke kampung mama.

8.00pagi: di wad kecemasan

10 pagi :

maklong ditolak masuk ke wad perubatan biasa; ditempatkan di dalam bilik empat katil jauh dari misi.pakai nasal prong dengan drip di tangan.Penat,muntah banyak kali.Tekanan darahnya sangat rendah kata misi yang shif pagi.

4.00ptg:

doktor dalam wad datang melawat maklong(tengok bertapa bizinya doktor di wad ini?).Setelah doktor pergi, dipindahkan maklong dekat dengan kaunter misi.Di situpun Maklong masih gelisah dikatil…penat dan menggigil.KakCik yang taktau nakbuat apa cuba panggil misi dua tiga kali minta tengokkan keadaan emaknya yang masih menggigil kesejukkan..masih penat dalam oksigen yang dicekup ke mukanya,gelisah dan resah.Tanpa memandang kepada KakCik, misi berperut buncit itu dengan nada kurang ajar berkata ; “Tadi doktor dah tengok.Makcik tu memang ketegark (i.e degil) dah pakai oksijen tu nanti okey la!.Mai masuk sini kita bagi ubat bukan bagi racun!”.;tanpa senyum… kembali kepada kerjanya.Tak sudi dia untuk datang melihat maklong.

KakCik yang kesian tengok keadaan maknya kembali ke katil ..hopeless!sekadar berkata;”mak, mengucap mak kita mai sini nak berubat.Sabaq ya mak”Dua tiga makcik yang menunggu pesakit dikatil berdekatan kesiankan tengok keadaan maklong mula berkumpul membantu mengurut tangan ,badan dan kaki maklong..juga taktau nak buat apa…ada yang bagi minyak angin untuk cuba memanaskan badan maklong tetapi tidak berhasil…ohhh! di mana misi! dimana doktor!

Tiba tiba maklong menarik nafas yang panjang untuk kesekian kalinya dan terus diam…KakCik menjerit memanggil misi.Baru kalut misi dan doktor datang berlari..tapi untuk apa?mengejar apa?….

cerita mama:

6.15 ptg: mama masih di klinik bila dapat panggilan dari adik Zaharah, lemah bunyinya,”Long dah pengsan. Doktor dok hindik(buat CPR… ).kami semua dok tunggu ni….”.Panggilan putus tiba tiba.

6.30 ptg : “Long dah takdakkkkk huhuhu…tolong bagitau Rohaya ngan Zam”teresak-esak Adik Zaharah dihujung talian.Tiba -tiba airmata mama berderai lagi…

Malam itu mama sekeluarga bertolak pulang dalam renyai hujan meredah malam.Esok Angah dan Azim ada periksa…tapi takngapa kematian wajib diziarahi, periksa boleh berkali kali..mati hanya sekali.Terima kasih abah yang memahami.
Tertulis disijil mati sebab kematian:

NON STEMI (i.e Non ST Elevation Myocardial Infarction)

sijil dikeluarkan dari wad CCU ..tapi ngapa maklong hanya di tempatkan di wad biasa? Yang mungkin rawatannya pun  biasa biasa saja ?

cermin diri..

3 Comments

Nampak gayanya keris yang telah dicabut dari sarungnya oleh Ketua Pemuda dengan penuh semangat pada perhimpunan  UMNO dulu telah membawa musibah.Keris itulah sekarang yang telah digunakan oleh ahli ahlinya untuk  cuba menikam sesama sendiri.Selepas negeri nun diutara;Singa Utara senyap setelah selesai isu perlantikkan MB kini tiba giliran Tranungkite pulak.Kemelut di negeri bermasjid kristal yang banyak cermin itu gagal untuk mencerminkan muka pemimpin negeri itu nampaknya.Apa dah jadi?Jangan jadi Luncai yang terjun dengan labunya kerana  ramai yang menunggu untuk melaungkan;’Biarkan!..biarkan..!

cantiknya masjid ini..

masjid-kristal.jpg

Apakah jalan musyawarrah sudah tiada lagi untuk menyelesaikan masaalah perlantikan ketua pemimpin negeri ini yang sedap keropok losongnya ini?

Apakah sejarah baru akan tercatit lagi?

*mama : sedap makan masak lemak cilipadi  gulai rebung pemberian Kak Yah tempohari .

kristal tak berharga

1 Comment

“Ya Allah terima kasih kerana memberikan aku anggota badan yang punya kekuatan dan keupayaan”.Ada tangan yang boleh menyuapkan makan, ada kaki yang boleh diajak berjalan tanpa diajar bagaimana nak mengatur langkahnya.Ada pancaindera dan organ yang sistem nya berfungsi dengan automatik .Bayangkan tiba tiba nak bersin tak jadi..nak BO (b*r*k) takmau keluar.Naknafas tak boleh …ohhhh when you can’t breathe..lagi kalut ..lagi kelam kabut…..Jadi jangan lupa setiap hari berterima kasih atas kurniaanNya.

Pernah kita terfikir suatu masa kita rasa teramat sangat nak pergi ke tandas untuk kencing tiba tiba bila nak kencing airkencingnya tak boleh keluar?jenuh diteran hingga naik meremang bulu roma tapi tak setitispun mau keluar?Mau keluar peluh jantan(peluh betina takada ke?) dibuatnya!.Ini bukan main main ni ..mungkin boleh terjadi kepada kita,kamu atau mama(nauzubillah..)

Makcik berbadan gempal itu datang dengan kesakitan yang didiamkan mengadu sakit takdapat kencing dengan terasa ada macam ‘makhluk asing’ berada disitu menghalang kencingnya keluar.”Rasa macam bergigi tajam benda itu..eee takut makcik”

Mama dengan penuh rasa simpati(kan doc kena empati?) cuba membantu.Ni mesti kes koleksi kristal tak berharga yang dilombong dalam sistem kencing di badan kita.Dalam hati berdoa dipermudahkan urusan…Makcik tu baring dan mama dah bersedia dengan senjata yang perlu untuk konon -kononnya nak tarik makhluk asing tu keluar.Belum sempat mama berbuat apa -apa tiba ternampak benda ini ‘merangkak'(tergolek  keluar sebenarnya) keluar sendiri dari bukaan urethranya.Fuhh!legaaa.Begini rupanya…batukarang makcik tu.”Sebesar biji asam jawa” kata makcik tu ditunjukkan padanya.

Boleh teka batu karang jenis apa kalau begini rupanya?Calcium oxalate?-merupakan 80% batu karang yang terjadi hasil campuran dengan bahan kalsium dengan rupa bentuk bercabang dan tajam.Calcium phosphate?-10% batu karang yang terjadi akibat jangkitan kuman dalam air kencing yang bersifat alkali.Asid urik? – akibat dari serangan gout.Atau Cystin?

dsc06581.jpg

dan amat rapuh sekali;

dsc06582.jpg

beri betis nak paha?

2 Comments

Demanding sangat ke akhlak kita hari ini?Bagi betis takpuas hati nak minta paha pulak!ishh!ish!nak bagi jawatan timbalan menteri takmau ;nak demand jawatan menteri penuh la pulak.Rela melepas jawatan yang diberi jika jawatan yang di idamkan tu tak dapat.Apa dah jadi dengan kamu(bukan kita?) hari ini..tidak takut dengan tanggungjawab ke sebagai pemimpin tu?

Tak serik ke melihat kepada apa yang terjadi kepada pemimpin pemimpin yang terdahulu?Berjawatan disanjung, didukung..tapi bila jatuh dipijak dan dihenyak.Macam ada pak MB yang terpaksa menumpang dirumah kakaknya setelah tak dapat lagi duduk di rumah resmi yang selama 12 tahun  dihuni.

Older Entries