entry ini mama cuba tulis berkali kali tetapi lajunya airmata mama mengkaburi pandangan…..akhirnya mama cuba jua demi makngah Siah ..ingatan terakhir untuknya

Ingat lima perkara ,pesan junjungan kita:- ada lima waktu perlu direbut sebelum tiba lima waktu mencabar iaitu muda sebelum tua, sihat sebelum sakit, senang sebelum susah, lapang sebelum sibuk dan hidup sebelum mati….

31 Disember 2007:

Ujung tawun 2007 akan pergi hari ini…esok cuti awal tawun..semangat kerja pun down…pagi pagi hari ini mama sedang bersiap nak ke tempat kerja tiba tiba enfon berbunyi…adik Z di hujung talian…dalam sebak putus putus suaranya ” Ngah dah takdak(i.e dah meninggal),bangun pagi ni Pakngah tengok dia dah takdak”…hiba mama datang tiba tiba..

masih ingat gambar ini?llihat entry mama sebelum ini….bertajuk Permata Buat Isteri https://drzeze.wordpress.com/2007/03/27/permata-buat-isteri/

ngah siah dan pakngah

Ngah Siah….pergi diusia 70 tawun meninggalkan PakNgah dan 2 orang anak lelaki yang dah berkeluarga.Anaknya yang sulong mama pnggil abang Pi yang rumahnya sebelah umah Ngah, dekat tetapi jauh sebab dia sekarang masih berada di Mekah menguruskan jemaah haji seperti tawun-tawun sebelumnya….Anaknya yang ke2, abang Halim tinggal bersama nya….

NgahSiah antara orang yang paling rapat dalam hidup mama sejak kecik, yang tinggal berjiran sebelah umah mak di kampung, merangkap kakak ayah dari 9 beradik..dia guru Quran mama, dia tempat mama belajar buat kueh semperit masa kecik kecik dulu..dia yang ajar mama buat agar agar tembikai yang cantik masa hari raya, dia yang jadi mak andam masa mama dan adik adik yang lain kawin, dia yang jadi ketua tukang masak masa kenduri kendara di kampung, dia yang jadi tukang urut masa kaki mama seliuh kecik kecik dulu…mak menakan yang paling hampir dan akrab dengan keluarga mama di kampung…

Makngah yang pasti datang bertandang bila mama pulang ke kampung,yang pasti tidak akan menolak pelawaan mama untuk makan pagi ,makan tengahari dan petang bersama sama kami ….

Semasa mudanya Ngah Siah selain menjadi guru Quran di kampung mama, dia juga sangat kuat bekerja membanting tulang di bendang, ringan tulang membantu di rumah kenduri, mengandam , mencari ramuan mengubat orang sakit…dari sakitpuan hinggalah kepada mengurut orang patah seliuh…sedia membantu tanpa diminta.

Dilewat usianya Ngah mula sakit sakit..kencing manis, darh tinggi dan lemah jantung serta stroke sebelah badannya…benar benar mengambil kederatnya menjadikan dia terpaksa bergerak dari bertongkat kepada berkerusi roda dan…kemudian sejak sebulan yang lepas banyak menghabiskan masanya di tempat tidur.

PakNgah, suaminya sejak 58 tawun lalu (Ngah kawin masa umur 12 tawun..muda sesangat kan?) sangat setia menguruskannya..masih mama ingat masa balik kampung tempohari…mama hantar makanan pagi pada Ngah Siah, mama lihat PakNgah sedang menolak kerusi roda yang dinaiki Ngah ke sinki untuk dia bersihkan diri…basuh kan tangan isterinya..dgn makan pagi dah siap terhidang di atas meja dengan air putih segelas.Ngah yang berselera makan di tunggu nya hingga selesai makan ..ditukarkan pamper, dicuci najisnya hatta di korek najisnya jika susah keras ..takmau keluar,dimandikan, di bedakkannya, disapu ubat di tempat yang sakit,diberinya makan ubat yang perlu(Ngah on Lasik, Slow K, Lovastatin, Metformin and entah apa lagi mama pun tak ingat–tapi Pakngah pasti ingat… yang mana makan pagi, petang dan malam, siap diasing asingkan didalam sampul khas)..bila tiba waktu petang di bawa nya jalan jalan ambik udara segar di jalan tepi sawah …terharu mama melihat cinta mereka hingga penghujung nyawa.

Tapi sejak sebulan yang lalu keadaan kesihatan Ngah Siah bertambah lesu..semakin tak berdaya , tidurnya terganggu dan selalu mengganggu lena dan rehat Pakngah setiap waktu…hingga kadang kadang tercabar juga kesabaran PakNgah dengan “merap” isterinya.Kadang kadang dapat melelapkan mata sekejap kejap …terjaga dengan keluhan NgahSiah yang merengek tak keruan…lenguh ..sakit…

Tapi petang hari hari akhir Ngah Siah , makan masih berselera…adik Z antar sepiring cucur udang dapat dihabiskannya,dia merap Dikna ngan KakAnis (anak adik Z) minta di angkatkan nak duduk ..pastu nak baring ..pastu nak duduk..di panggil semua cucu cucunya dipandangnya lama lama, Camelia cucunya yang baru berusia 3 bulan di letakkan atas ribaannya sebentar cuma..malam terakhir itu dia bagitau Pakngah dia dah ttak mau duduk di rumahnya lagi…”pastu nak p duduk d mana?” tanya Pakngah buat buat tak faham.Malam tu mereka berdua tidurnya lena hingga terbabas subuh Pakngah baru terjaga….Dan lena Ngah Siah tak mau jaga.Ngah pergi dalam tidurnya…

Mama sekeluarga bergegas pulang,kecuali Along tak berkesempatan pulang ..setibanya di sana ramainya tetamu menziarah… mama lihat mayat Ngah terbaring di katil yang dah dibeli nya 5tawun sebelum itu(memang hajatnya katil itu dibeli khas untuk kegunaan nya semas mati..pesannya)..satu beg telah dia siapkan kain kapannya sendiri hingga kuning lipatannya sebab lama tersimpan.siap dengan langsir yang diupah jahit untuk dipasang disekeliling katilnyanya sewaktu matinya…dah disediakannya 5 tawun yang lalu semasa dia masih lagi sihat!).

Selain membacakan surah surah Al Quran dalam deraian airmata..Mama tolong mandikan mayat Ngah Siah sebagai bakti terakhir mama padanya .Kapan kannya hingga selesai…Berseri rupanya .Abah mengangkat , mengusung dan mengiringi jenazah hingga ke liang lahat.Selamat disemadikan tanpa kehadiran anaknya, Abang Pi yang ditunggu tunggu kepulangannya sejak sebulan lalu.NgahSiah semoga rohmu dicucuri rahmatNya, aman dan sejahtera kamu di sana.Doa kami untukmu:-

` Ya Allah ampunilah dosanya, sayangilah dia, maafkanlah dia, sehatkanlah dia, muliakanlah tempat tinggalnya, luaskanlah kuburannya, mandikanlah dia dengan air es dan air embun, bersihkanlah dari segala kesalahan sebagaimana kain putih bersih dari kotoran, gantikanlah untuknya tempat tinggal yang lebih baik dari tempat tinggalnya, keluarga yang lebih baik dari keluarganya, pasangan yang lebih baik dari pasangannya dan peliharalah dia dari siksa kubur dan siksa neraka.” (HR Muslim).

gambar Ngah semasa raya puasa baru baru ini..gelang hitam di tangan kanan tu pemberian mama untuk dipakai dihari raya..gelang emas ngah dah banyak..

img_4466.jpg

di pagi raya mama cuba mengenakan tudung baru yang mama belikan untuknya..

img_4472.jpg