gossip2.jpg

Abul Laits Assamarqandi meriwayatkan dengan sanadnya dari Hudzaifah r.a. berkata: Saya telah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Tidak akan masuk syurga tukang fitnah.” Diriwayatkan juga dari Abu Hurairah r.a. berkata Rasulullah s.a.w. bersabda: “Apakah kamu tahu siapakah sejahat-jahat kamu?” Jawab sahabat: “Allah s.w.t. dan Rasulullah s.a.w. yang lebih tahu.” Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sejahat-jahat kamu ialah orang yang bermuka dua, yang menghadap kepada ini dengan wajah dan datang kesana dengan wajah yang lain.”

Abul Laits meriwayatkan dengan sanadnya dari Ibn Abbas r.a. berkata: “Rasulullah s.a.w. berjalan melalui dua kubur yang baru ditanam, lalu Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya kedua kubur ini sedang disiksa dan tidak disiksa kerana dosa besar, adapun yang satu maka tidak bersih jika cebok dari kencingnya dan yang kedua biasa berjalan membangkitkan fitnah. Kemudian Rasulullah s.a.w. mengambil dahan pohon yang hijau lalu dibelah dan menancapkan diatas kubur masing-masing. Sahabat bertanya: “Ya Rasulullah, mengapakah engkau berbuat itu?” Jawab Rasulullah s.a.w.: “Semoga Allah s.w.t. meringankan keduanya selama dahan ini belum kering.”

Maksud bukan dosa besar itu dalam pandangan kita padahal akibatnya besar sebab bila cepat dalm memcebok (mencuci) sesudah buang air kecil lalu masih menitis bererti tidak sah memakai pakaian yang najis, kerana itu tidak memperhatikan bersuci itu besar akibatnya disisi Allah s.w.t. kerana diakhirat itu tidak ada tempat selain syurga atau neraka, maka bila dinyatakan tidak masuk syurga maka bererti masuk neraka.

Maka wajib atas orang yang adu dumba atau pemfitnah supaya segera bertaubat sebab adu domba itu suatu kehinaan didunia dan siksa didalam kubur dan neraka dihari kiamat tetapi bila ia bertaubat sebelum mati maka insyaallah akan diterima taubatnya oleh Allah s.w.t.

Alhasan berkata Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sejahat-jahat manusia ialah yang bermuka dua, mendatangi dengan satu wajah dan yang satu wajah dan siapa yang mempunyai dua lidah didunia maka Allah s.w.t. akan memberikannya dua lidah api dari api neraka.”

Qatadah berkata: “Sejahat-jahat hamba Allah ialah tiap tukang menghina, tukang maki dan tukang mengadu (adu domba/fitnah). Siksa kubur kerana tiga perkara iaitu:

  • Sepertiga kerana ghibah

  • Sepertiga kerana tidak membersihkan selepas buang air kecil

  • Sepertiga kerana adu domba/fitnah

Hammad bin Salamah berkata: “Seorang menjual budak, lalu berkata kepada pembelinya: “Budak ini tidak ada cirinya kecuali suka adu domba.” Maka dianggap ringan oleh pembeli dan tetap dibeli, dan setelah beberapa hari ditempat majikannya, tiba-tiba budak itu berkata kepada isteri majikannya: “Suamimu tidak cinta kepadamu dan ia akan berkahwin lagi, apakah kau ingin supaya ia tetap kasih kepadamu?” Jawab isteri itu: “Ya.” “Lalu kalau begitu kau ambil pisau cukur dan mencukur janggut suamimu yang bahagian dalam (dileher) jika suamimu sedang tidur.” kata budak itu. Kemudian ia pergi kepada majikannya (suami) dan berkata kepadanya: “Isterimu bermain dengan lelaki lain dan ia merencanakan untuk membunuhmu, jika engkau ingin mengetahui buktinya maka cuba engkau berpura-pura tidur.” Maka suami itu berpura-pura tidur dan tiba-tiba datang isterinya membawa pisau cukur untuk mencukur janngut suaminya, maka oleh suaminya disangka benar-benar akan membunuhnya sehingga ia bangun merebut pisau itu dari tangan isterinya lalu membunuh isterinya. Oleh kerana kejadian itu maka datang para wali (keluarga) dari pihak isterinya dan langsung membunuh suami itu sehingga terjadi perang antara keluarga dan suku suami dengan keluarga dan suku dari isteri.”

Yahya bin Aktsam berkata: “Tukang fitnah itu lebih jahat dari tukang sihir sebab tukang fitnah dapat berbuat dalam sesaat apa yang tidak dilakukan oleh tukang sihir dalam satu bulan dan perbuatan tukang fitnah lebih bahaya dari perbuatan syaitan naknatullah sebab syaitan laknatullah hanya berbisik dan khayal bayangan tetapi tukang fitnah langsung berhadapan dan berbuat. Dan Allah s.w.t. telah berfirman (Yang berbunyi): “Hammalatal hathab. Ahli-ahli tafsir banyak yang mengertikan hathab itu fitnah/adu domba. Sebab fitnah itu bagaikan kayu untuk menyalakan api permusuhan dan peperangan.

Aktsam bin Shaifi berkata: “Oranag yang rendah hina itu ada empat iaitu:

  • Tukang fitnah

  • Pendusta

  • Orang yang berhutang

  • Anak yatim

Utbah bin Abi Lubabah dari Abu Ubaidillah Alqurasyi berkata: “Seorang berjalan tujuh ratus kilometer kerana akan belajar tujuh kalimat dan ketika ia sampai ketujuannya ia berkata: “Saya datang kepadamu untuk mendapatkan ilmu yang diberikan oleh Allah s.w.t. kepadamu,

  • Beritakan kepadaku apa yang lebih berat dari langit?”

  • Dan apakah yang lebih luas dari bumi?

  • Dan apakah yang lebih keras dari batu?

  • Dan apakah yang lebih panas dari api?

  • Dan apakah yang lebih dalam dari laut?

  • Dan apakah yang lebih rendah (lemah) dari anak yatim?

  • Dan apakah yang yang lebih jahat dari racun?

Jawabnya ialah:

  • Membuat tuduhan palsu terhadap orang yang tidak berbuat, maka itu lebih berat dari langit

  • Hak kebenaran itu lebih luas dari bumi

  • Hati yang qana’ah (beriman) lebih dalam dari laut

  • Rakus itu lebih panas dari api

  • Hajat kepada keluarga yang dekat jika tidak tercapai lebih sejuk dari zamharir

  • Hati orang kafir lebih keras dari batu

  • Fitnah dan adu domba jika kedapatan (diketahui) pada yang difitnah lebih hina dari anak yatim

  • Dan fitnah itu lebih jahat dari racun yang membinasakan

Nafi’ dari Ibn Umar r.a. berkata Rasulullah s.a.w. bersabda: “Setelah Allah s.w.t. menjadikan syurga lalu diperintah: “Bicaralah.” Maka berkata syurga: “Sungguh bahagia siapa yang masuk kedalamku.” Maka firman Allah s.w.t.: “Demi kemuliaan dan kebesaranKu tidak boleh tinggal padamu lapan jenis orang iaitu:

  • Orang yang selalu minum khamar (arak)

  • Orang yang tetap menjadi pelacur

  • Tukang fitnah/ adu domba

  • Germo (orang lelaki yang membiarkan isterinya berzina)

  • Polisi (siapa yang tahu maknanya diharap email kepada webmaster)

  • Wadam (wanita Adam, lelaki yang berlagak wanita)

  • Pemutus hubungan kekeluargaan

  • Orang yang bersumpah dengan nama Allah akan berbuat kemudian tidak menepati sumpahnya

Alhasan Albashri berkata: “Siapa yang menyampaikan khabar berita orang lain kepdamu, maka ketahuilah bahawa orang itu akan menyampaikan khabarmu kepada orang lain.” Umar bin Abdil Azizi didatangi seseorang lalu menceritakan hal orang lain, maka ditanya oleh Umar: “Jika kau suka maka kami akan menyelidiki kebenaran keteranganmu itu, jika kau dusta akan kau termasuk didalam ayat (Yang berbunyi): “In jaa akum faasiqun binaba’in fatabayyanu.” (Yang bermaksud): “Jika datang kepadamu seorang fasiq membawa berita maka selidikilah.” Dan jika kamu benar kau termasuk ayat (Yang berbunyi): “Hammaazin masysyaa’in binamin.” (Yang bermaksud): “Tukang ejek dan suka berjalan mengadu (memfitnah).” Dan jika kau suka kami maafkan kepadamu.” Maka jawab orang itu: “Maafkan saya ya Amirul Mukminin dan saya tidak akan mengulangi lagi.”

Abdullah bin Almubarak berkata: “Anak zina tidak dapat menyimpan amanat pembicaraan dan orang bangsawan ialah yang tidak mengganggu tetangganya.” Yakni siapa yang suka memfitnah dan adu domba maka tabiat anak zina sebab Allah s.w.t. berfirman (Yang berbunyi): “Hammaazin masysyaa’in binamin, mannaa’in lil khairi mu’tadin atsiim utullin ba’da dzalika zaniem.” (Yang bermaksud): “Tukang mengejek dan berjalan memfitnah, bakhil tidak berbudi melampaui batas pendurhaka, sombong selain dari semua itu ia anak zina.”

gossip.jpg

Seorang hakiem (cendiakawan) didatangi oleh kawannya, tiba-tiba kawan itu menceritakan hal kawan yang lain, maka ditegur oleh cendiakawan itu: “Kamu telah lama tidak datang dan kini datang membawa tiga dosa iaitu:

  • Pertama membencikan kepadaku kawanku

  • Kau telah merisaukan fikiranku

  • Saya menuduh engkau berdusta

Ka’bul-ahbaar berkata: “Terjadi kemarau pada Bani Israil maka keluar Nabi Musa a.s. membawa Bani Israil untuk berdoa minta hujan sebanyak tiga kali tetapi tidak juga hujan sehingga Nabi Musa a.s. berdoa: “Tuhanku, hambaMu telah keluar sampai tiga kali tetapi belum juga Engkau terima.” Maka Allah s.w.t. menurunkan wahyu: “Aku tidak menerima doamu bersama kaummu kerana diantara kamu ada seorang tukang fitnah.” Nabi Musa a.a. bertanya: “Siapakah itu, supaya kami dapat mengeluarkan dari anatara kami?” Jawab Allah s.w.t.: “Hai Musa, Aku melarang kamu dari namimah (adu-domba), apakah Aku akan mengadu-adu, taubatlah kamu semuanya.” Maka bertaubatlah mereka lalu turunlah hujan.

Sulaiman bin Abdil-Malik ketika ia duduk bersama Azzuhri tiba-tiba ada orang datang maka Sulaiman berkata kepadanya: “Saya mendapat khabar bahawa engkau telah membicarakan dan membusukkan saya.” Jawab orang itu: “Tidak, saya tidak berkata itu dan tidak berbuat sedemikian.” Sulaiman berkata: “Orang yang menyampaikan berita kepadaku itu benar dan jujur.” Azzuhri berkata: :”Tukang adu domba (fitnah) tidak benar dan tidak jujur.” Sulaiman berkata kepada Azzuhri: “Benar engkau.” Lalu berkata kepada tamunya itu: “selamat jalan.”

Seorang cendiakawan berkata: “Jika ada orang menyampaikan kepadamu makian kawanmu, maka dialah yang memaki engkau bukan orang yang disampaikan beritanya kepadamu.” Wahb bin Munabbih berkata: “Siapa orang yang memujimu dengan sesuatu yang tidak ada padamu, maka tidak aman daripadanya akan memaki engkau dengan apa-apa yang tidak ada padamu.”

Abul Laits berkata: “Jika ada orang memberitahu kepadamu bahawa Fulan menjelekkan kau, maka harus menghadapi dengan enam macam iaitu:

  • Jangan percaya kerana tukang fitnah atau tukang adu domba itu tidak dapat diterima persaksiannya Sebagaimana firman Allah s.w.t. (Yang berbunyi): “Ya ayyuhalladzina aamanu in jaa’akum faa siqun binaba’in fatabayyanuu an tushibu qauman bijahaalatin fatush bihuu ala maa fa’altum naa dimiin.” (Yang bermaksua): “Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu seorang fasiq (satu kaum) membawa berita, maka hendaklah kamu selidiki, jangan sampai kamu membalas kepada suatu kaum dengan kebodohan, maka kamu kelak akan merasa menyesal. (Surah Alhujuraat ayat 6)

  • Engkau harus mencegahnya dari fitnah itu sebab nahi unkar itu wajib

  • Engaku harus membenci kepadanya sebb telah berbuat maksiat

  • Engkau jangan bersangka jahat terhadap saudaramu yang difitnah itu sebab jahat sangka terhadap seseorang muslim itu haram. Firman Allah s.w.t. (Yang berbunyi): “Inna ba’dhadh dhanni itsmun.” (Yang bermaksud): “Sebahagian dari sangka-sangka itu dosa.”

  • Jangan kamu selidiki keadaan orang yang difitnah itu sebab Allah s.w.t. melarang menyelidiki kesalahan orang

  • Apa yang tidak kau suka dari perbuatan orang yang mengadu-adu itu maka jangan sampai berbuat seperti itu, yakni engkau jangan memberitahu kepada sesiapapun apa yang dikatakan oleh tukang fitnah itu

dipetik dari http://tanbihul_ghafilin.tripod.com