Kasih mengasihi..

Leave a comment

  • Image

Rasulullah SAW pernah dilihat oleh para Sahabatnya mencium anak kecil, lantas seorang Sahabat menegurnya, “Engkau mencium anak kecil, ya Rasulullah?” Kerana pada sangkaannya Rasulullah tidak pernah mencium anak kecil. Baginda mengiyakan lantas bersabda, “Barang siapa tidak mengasihi, dia tidak akan dikasihi.

 

Al-Kahfi Hari Jumaat terisi

Leave a comment

Assalamualaikum

aduh lamanya tak update bloq ni.

malam ni xboleh lelap lagi.

jadi nak isi dengan sedikit ilmu baru dapat tadi.

selalu bila hari Kamis masuk maghrib lazimnya selepas solat maghrib kita baca surah Yasin kan tapi sepatutnya kita lazimi juga al-Kahfi, al-waqiah atau AR-Rahman…
Selalunya tu agak sukarcnak habis sekali gus baca Al-Kahfi sebab ayatnya panjang 110 ayat terlepa lelap mata nak habiskannya..tapi bila baca Quran yang ada makna baru tahu cerita di dalamnya..so kita wat camni
Lepas maghrib baca ayat 1-32…
Pas isyak kita sambung ayat 32-59 citer kisah tuanpunya kebun
Esok sebelum subuh kita sambung dengan ayat 60-82 pulak ..kisah Nabi Musa nak berguru ilmu dengan Nabi Khidir.
Selesai solat subuh kita coba habiskan ayat 83-110 pulak..kisah Zulkarnain paterikan Yakjuk Makjuk tu..haaa..kan senang..lalalla..

My not so secret garden

Leave a comment

Adoi lamaaaanya tak update..sibuk ngan gardening skrang ni

Image

macam dah kena sampok dengan hantu garden kowt hiks.

mood bertanam membuak buak bila melihat pokok pokok meriah berbungan dan hijau menenang jiwa.memangpi minda sungguh.cubalah..kalau hati resah jiwa gundah dan sihatnya makin lemah berada di laman boleh mengubah hidup kita..biar penat fizikal tapi jiwa uwaaaa..gumbiraaa

Hari ni nak post pasal bunga yang satu ni..humble dan mudah ditanam..xbanyak ragam.patahkan batangnya pastu cucuk je dalam tanah n tadaaaaaa…dah ada pokok baru..nama pokoknya kat kampong digelar oregano plant tapi bila baca majallah LAMAN jumpa nama saintifik pokok ini Coleus amboinicus

 

mustajab nya Doa ibubapa

1 Comment

Wahai ayah ibu jangan salahgunakan doa mustajabmu untuk memusnahkan anak…kalau anak berbuat silap ampuni dia,kalau sakithatimu anak berlaku kasar atau anak tersasar doakan agar anakmu kembali ke jalan yang benar…Kasihani anak anak kita..sentiasa doakan kebaikkan untuk mereka..moga kita tidak membuat silap seperti ibu Juraij…jom baca kisahnya

Sabda Rasulullah SAW: “Tiga jenis doa mustajab yang tidak diragukan keajaibannya adalah doa orang tua untuk anaknya, doa orang musafir dan doa orang yang dizalimi,” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) 

Malah Nabi SAW menegaskan, “Doa orang tua untuk anaknya bagaikan doa nabi untuk umatnya,” (Hadis riwayat ad-Dailimi).

Diriwayatkan oleh Luqman Hakim menceritakan, pada zaman dahulu di sebuah negeri Arab ada seorang pemuda yang sangat terhormat kerana ketinggian ilmunya.Dia sangat disukai oleh orang ramai kerana budi dan amalnya,ilmunya yang tinggi menyebabkan namanya harum di serata negeri itu.Ibunya sangat berbangga kerana mempunyai anak yang dihormati oleh setiap orang,di mana-mana sahaja namanya pasti menjadi perbualan orang. 

Pada suatu hari, pemuda tersebut bercadang hendak pergi ke Mekah kerana ingin menuntut ilmu dengan lebih tinggi.Dia merasakan bahawa ilmu yang ada padanya masih belum mencukupi.Lantas dia cuba memujuk ibunya agar membenarkan dia pergi.Dengan deraian air mata ibunya berkata,”Anakku, engkau adalah mutiara hatiku, ibu akan menderita jika engkau pergi ke Mekah.Ibu sudah tua, ibu tidak sanggup berpisah dengan engkau apatah lagi engkau berada di sana bertahun-tahun lamanya.Batalkanlah sahaja niatmu itu nak”,rayu ibunya menasihatinya. 

Pemuda itu berasa amat kecewa dengan kata-kata ibunya, tetapi semangatnya untuk menuntut ilmu agama di negeri Mekah itu tidak luntur dar hatinya.Malah dia akan tetap pergi kerana tekadnya sudah tidak dapat dibendung lagi.Pada keesokan harinya selepas dia mengerjakan sembahyang subuh, diapun berangkat ke Mekah, dia tidak menghiraukan nasihat ibunya lagi.

Kini tinggallah ibunya yang sudah tua bersendirian dengan deraian air mata.Hatinya begitu sakit apabila mengenangkan anaknya yang tidak mempedulikan nasihatnya lagi.

“Ya, Allah” kata ibunya merintih. “ Sesungguhnya anakku telah membakar hatiku dengan permergiannya.Maka engkau turunkanlah seksa kepada anakku itu, Ya Allah”.

Setiap kali selepas sembahyang ibunya berdoa seperti itu. Akhirnya anaknya sampai di Mekah dan giat mencari ilmu dan beribadat. 

Pada suatu malam yang gelap gelita, berlakulah suatu musibah menimpa dirinya. Pada waktu itu ada seorang pencuri memasuki rumah saudagar yang kaya. Tetapi disedari oleh tuan rumah tersebut lalu pencuri itu lari lintang pukang menyelamatkan diri. Tuan rumah itu terus mengejarnya sehingga sampai di sebuah masjid untuk berlindung.Kebetulan pada masa itu, terdapat seorang permuda yang sedang khusyuk berzikir, Sebagai helah untuk menyelamatkan diri, pencuri itu terus berteriak sambil menunding-nundingkan jarinya ke arah pemuda yang sedang berzikir itu. “Pencuri!!Pencuri!! teriaknya.

Mendengar teriakan itu tuan rumah tersebut terus berlari masuk ke dalam masjid dan menangkap pemuda itu.Pemuda itu terpinga-pinga apabila dirinya ditangkap,berbagai-bagai penafian dibuat namun tuan rumah itu terus menyeretnya keluar dari masjid.Kemudian tuan rumah itu mengikat tangannya lalu membawa dia mengadap raja.Dengan perasan marah tuan rumah itu terus menceritakan kesalahan pemuda tersebut.Tanpa membuat pertimbangan yang sewajarnya serta soal selidik yang terperinci, maka raja itu menjatuhkan hukuman ke atas pemuda itu dengan memotong kedua kaki dan tangannya serta biji matanya dicungkil.Dengan perasan yang amat hiba pemuda itu menerima hukuman raja itu dengan tenang.

Setelah hukuman itu dilaksanakan, raja memerintahkan pula supaya pemuda itu diarak di khalayak ramai.Disepanjang jalan, pegawai-pegawai raja berkata kepada orang ramai.Di sepanjang jalan, pegawai-pegawai raja berkata kepada orang ramai.” Inilah akibatnya kalau cuba mencuri barang orang”

Sewaktu perarakan itu sampai di sebuah pasar, maka pemuda yang dituduh mencuri itu berkata kepada pegawai-pegawai raja yang membawanya.”Wahai pegawai janganlah engkau berkata bergitu tetapi sebaliknya katakanlah, inilah balasannya kalau orang yang derhaka kepada ibunya.” 

Para pegawai itu menjadi hairan mendengar saranan pemuda itu.Hati mereka ragu-ragu, apakah ucapan pemuda itu betul ataupun berpura-pura.Akhirnya para pegawai itu menyelidiki latar belakang pemuda yang dituduh mencuri itu.Setelah selidik ternyatalah pemuda itu bukanlah pencuri yang sebenar.Dengan perasaan kasihan para pegawai raja itu membebaskannnya lalu dihantar pulang ke rumah ibunya.

Ketika sampai di perkarangan rumah ibunya, para pegawai itu terus meletakkannya di muka pintu rumah ibunya.Keadaannya yang cacat menyebabkan dia tidak dapat berbuat apa-apa kecuali memanggil-manggil ibunya dari luar, dari dalam rumah terdengar ibunya berdoa , “Ya, Allah, apabila telah turun cubaan kepada anakku, kembalikanlah dia ke rumah ini supaya aku dapat melihatnya.”

Oleh kerana dia tidak tahan mendengar doa ibunya itu, tanpa disedarinya air matanya jatuh bercucuran.Lantas dia berpura-pura menjadi pengemis.

“Ya tuan, berilah hamba sedekah.”

“Datanglah ke sini.” Terdengar suara dari dalam.

“Bagaimana saya hendak masuk sedangkan saya tidak mempunyai kaki.”Jawab anaknya.

“Kalau bergitu hulurkanlah tanganmu.”Jawab si ibu dari dalam yang masih belum mengetahui bahawa itu adalah anaknya.

“Tuan, maafkanlah saya kerana saya tidak mempunyai tangan, kerana tangan hamba telah dipotong.”

“Kalau begitu bagaimana aku dapat memberimu makanan, sedangkan aku bukan muhrammu.”Jawab ibunya.

“Tuan, janganlah bimbang, kerana kedua belah mata saya telah buta,”jawab anaknya. 

Ibunya yang masih belum mengetahui bahawa di luar itu adalah anaknya terpaksa keluar membawa sekeping roti untuk disuapkan ke mulut anaknya.Sebaik sahaja roti itu hendak disuapkan ke dalam mulutnya, pengemis itu terus merebahkan dirinya di pangkuan ibunya sambil menangis. 

“Ibu maafkanlah saya ibu.Sebenarnya saya adalah anak ibu yang telah mengalami nasib seperti ini.Ibu, saya telah bedosa terhadap ibu, maafkanlah saya ibu.” 

Setelah dia mengetahui bahawa pengemis itu adalah anaknya, dia terus memeluk anaknya sambil menangis meraung-raung kerana melihat anaknya yang mengerikan.

Begitulah nasib anak tidak menuruti perintah orang tua dan orang tua yang tidak redha di dalam mencari ilmu tetapi kejam siibu menyalahgunakan doa mustajabnya.

Wallahu’alam…Image

bercanda di Laman

Leave a comment

ImageImageImagegardening

Kisah dan Tauladan: Berhentilah Menjadi Gelas

Leave a comment

Image

Seorang guru sufi bertanya kepada seorang muridnya yang sejak kebelakangan ini murung dan sedih. “Kenapa kamu sentiasa murung dan sedih. Bukankan banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?” si guru bertanya.

“Tuan, kebelakangan ini hidup saya penuh dengan masalah. Sukar bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tiada akhirnya” jawab si murid muda itu.

Si guru tersenyum. “Ambil segelas air dan dua genggam garam. Bawalah ke mari. Biar ku perbaiki keadaan hatimu itu”.
“Ambil segenggam garam dan masukkan ke dalam segelas air itu. Setelah itu, cuba kau minum airnya sedikit,” kata si guru

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini berkerut kerana minum air yang sangat masin.

“Bagaimana rasanya?” tanya si guru.

“Masin dan perutku menjadi mual,” jawab si murid dengan wajah yang masih berkerut.

Si guru tersenyum sekali lagi apabila melihat wajah muridnya yang berkerut kemasinan.

“Sekarang kau ikut aku”. Si guru membawa muridnya ke sebuah tasik berhampiran tempat mereka. “Ambil garam yang segenggam lagi itu dan taburkan ke tasik”.

Si murid menaburkan segenggam garam yang berbaki itu ke tasik tanpa bersuara. Rasa masin mulutnya belum hilang. Ingin rasanya diludahkan sahaja rasa masin dari mulutnya tetapi tidak dilakukannya. Rasa kurang sopan meludah di hadapan gurunya itu.

“Sekarang cuba kau minum air tasik itu,” kata si guru. Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air tasik itu, mengambil air tasik dan membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air tasik yang dingin dan segar mengalir ditekaknya, si guru bertanya, “Bagaimana rasanya, nak?”

“Segar…segar sekali tuan,”kata si murid mengelap bibirnya dengan tangan. Tentu sahaja tasik itu berasal dari aliran sumber air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah . Dan sudah pasti air tasik itu juga menghilangkan rasa masin yang tersisa dimulutnya.

“Masih adakah rasa garam yang kau taburkan tadi?” tanya si guru.

“Tidak sama sekali,” kata si murid sambil mengambil air dan meminumnya lagi. Si guru hanya tersenyum memerhatikannya, membiarkan muridnya itu meminum air tasik tersebut sepuas-puasnya.

“Nak” kata si guru setelah muridnya selesai minum. “Segala masalah dalam hidup ini seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segenggam garam.
“Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kau alami sepanjang hidupmu sudah ditakdirkan Allah, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap begitu, tidak berkurang, tidak bertambah”
“Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi , yang bebas dari penderitaan dan masalah”

Si murid terdiam mendengar kata-kata gurunya itu.

“Tetapi nak, rasa “masin” dari penderitaan yang dialami itu sangat bergantung dari besarnya “kalbu” (jiwa) yang menampungnya.  Jadi nak, supaya tidak terus menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikanlah kalbu dalam dadamu itu sebesar tasik” ujar si guru lagi.

Rinduuu..

Leave a comment

jenuh la berlari mencari pintu masuk balai berlepas ..masa kapalterbang berlepas semakin dekat..sungguh aku sudah sangatt lewat…dan saudaramara yang lain sudah masuk pesawat…sudah hampir pastiii aku memang xkan sempat kerana pintu kapal sudah diangkat…dari jauhhh masih mengharappp.Ku ingin sedut lama lama wangi asap kemian setanggi depan kaabah.kuingin tolong edarkan air zam zam kepada jemaah yang letihbertawaf,

bangunnnnnnnnn nnt lewat g keje.Owhhhh…*tepukdahi

Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.